Sabtu, 04 Agustus 2012

Segar nya Bubur Pedas

Kolak, cendol, sop buah, kue-kue jajanan pasar mungkin bukan hal yang asing lagi sebagai menu saat berbuka puasa. Semua takjil tersebut punya cita rasa yang manis di mulut dan telah menjadi sunah Nabi berbuka dengan yang manis - manis, tapi pernahkah sobat mencoba takjil yang jauh dari rasa manis namun memiliki cita rasa yang khas.

Jika sobat blogger khusus nya Muslim yang sedang menjalankan ibadah puasa kebetulan berkunjung ke kota Medan, mampirlah ke Mesjid Raya Medan untuk menikmati takjil gratis nan khas sekota Medan.

awas bikin ngences...

Bubur Pedas itulah nama nya, bagi masyarakat melayu sumatera utara pada umum nya tentu tidaklah asing dengan makanan warisan budaya kesultanan deli ini. Menurut sejarahnya, tradisi warisan berbuka puasa dengan bubur pedas ini telah ada sejak masa Kesultanan Deli pertama kali tahun 1909. Saat itu Tanah Deli dipimpin Tuanku Sultan Makmun Al-Rasyid Perkasa Alam Syah. Dan warisan budaya tersebut terus berlangsung sampai saat ini. Bubur di masak langsung dengan dua buah tungku tradisional berbahan bakar kayu yang ada di sisi lain areal mesjid selepas zuhur oleh para panitia dan akan di bagikan kepada warga sekitar serta musafir yang berbuka di mesjid Raya Medan selama bulan ramadhan, kabar nya untuk tahun ini saja badan kenaziran Mesjid Raya menyediakan kurang lebih 500 porsi bubur pedas gratis setiap harinya.

Berhubung saya tidak sempat untuk menikmati bubur pedas gratis di sana, dan selama berada di medan belum pernah sekalipun merasakan bubur pedas yang katanya takjil khas Medan, akhirnya dengan rasa penasaran saya mencoba membeli bubur pedas dari penjual takjil yang bagaikan jamur di musim hujan, namun cukup sulit juga menemukan penjual bubur pedas dan saya baru tahu kalau bubur pedas yang ada di mesjid raya Medan pun ternyata bubur pedas KW bukan bubur pedas tetapi bubur sop, menurut salah seorang kadham mesjid raya  bubur yang di buat saat ini bukanlah bubur pedas melainkan bubur sop namanya, namun masyarakat umum sudah terlanjur menyebutnya bubur pedas. Sementara untuk membuat bubur pedas yang asli cukup rumit dan terdiri dari hampir seratus bahan baku yang sebagian besar di antara nya sudah sulit di temukan, dan kalau pun ada tentu membutuhkan dana yang lebih besar, sedangkan untuk membuat bubur sop ini saja, menghabiskan dana 90jt selama bulan Ramadhan, paling tidak itulah yang saya baca dari salah satu media online Medan baru - baru ini. #wow

Setelah berkeliling mencari bubur pedas akhirnya saya temukan juga ibu – ibu pedagang bubur pedas di pojokan persimpangan yang tidak terlalu ramai. Rasanya kurang lengkap kalau saya tidak menyebutkan bahan – bahan pembuatan bubur pedas, yang pastinya terdiri dari bumbu rempah – rempah seperti,  kayu manis, adas, kapulaga, jahe, jintan, kunyit dan banyak lagi, serta sayuran seperti wortel dan kentang, daging, udang serta bahan lainnya dan yang pasti bahan dasarnya terdiri dari beras yang dimasak beserta bahan - bahan yang telah saya sebutkan tadi.

Untuk rasanya… hhmmm yumi...

Tadinya saya sempat mengira rasa pedas dari bubur pedas atau bubur sop ini berasal dari cabe tapi ternyata dugaan saya salah, rasa pedas... tepat nya rasa hangat di tenggorokan ketika memakannya berasal dari campuran rempah – rempah yang membuat rasanya fresh, dan cocok untuk berbuka puasa di temani dengan segelas teh manis, rasanya yang khas membuat saya ketagihan, denger kata orang – orang penggemar bubur pedas ini, bubur pedas bubur sop made in mesjid Raya Medan lah yang paling nikmat rasanya, entah karena gratis atau karena resep asli warisan dari jaman Tuanku Sultan Makmum Al Rasyid Perkasa Alam Syah.

19 komentar:

  1. enak ya kayanya, kalo di tempat saya, mesjid paling nyediain tajil cuma sekedar minuman dan buah-buahan saja.

    BalasHapus
  2. Baca artikelnya sambil nelen ludah. Hahhaa..

    Kalau lihat gambarnya, dimakan pake krupuk udang enak kali yaaa.. *imagine.. :))

    BalasHapus
  3. di tempat saya ada juga bubur pedas, tapi banyakan sayurnya dibanding berasnya :)

    BalasHapus
  4. enak banget kayaknya tuh bubur,, nyumii

    BalasHapus
  5. Nyam Nyam... maknyooss banget nih keliatannya buburnya.
    Wah untung ajah, gia blogging pas setelah buka puasa.. hihihi

    + Kerupuk kayaknya makin eunak nih =)

    Maksih sudah berkunjung bang.. gia kunjungan balik aahh =D

    BalasHapus
  6. ku suka sekali makan bubur ayam saat malam tepat jam sebelas malam
    enax banget rasanya panas panas.............

    BalasHapus
  7. Tradisi yang unik, dan tradisi yang masih terjaga. Jangan lupa paketin dong ke Jogja biar tahu rasanya.

    BalasHapus
  8. Sumpah, dari penampilannya nggak menunjukan se enak yang di jelasin.

    tapi tetep aja pengen nyobain Om..

    BalasHapus
  9. wah angkat tangan deh kalo sudah ngomong pedas
    di rumah saja daripada makan pedas mending dibelain berantem sama kokinya, hehe

    BalasHapus
  10. saya penggemar berat bubur nasi
    tapi malah blom pernah icipin bubur pedas yg ada di kota medan itu
    padahal asli medan huaaa
    penampakannya kok kurang meyakinkan gitu ya hehehe
    suka sama penampila bubur menado
    sehat banget karena banyak sayurnya :D

    BalasHapus
  11. namanya baru denger jadi penasaran jg sama rasnya.. :D
    kira kira bisa dikirm ke tmpat saya gk tuh sobs??? ^_^

    BalasHapus
  12. kang blognya uda ta Follow...
    Follback yah.. :D

    BalasHapus
  13. Yahh, ngeces dah gue! Huft.

    BalasHapus
  14. gleg,,, nelen ludah aku jadinya liat bubur ini di siang2 gini sob,,hmmmm.. kayaknya aku salah waktu berkunjung ini hahaha

    BalasHapus
  15. semoga agan2 yang baca terutama yang liat gambar diatas dijaga imannya, sehingga puasanya sempurna.....

    BalasHapus
  16. Wah bumbunya lengkap kayak jamu.
    Tentu pedas ngait ya bang....

    BalasHapus

Mengkritik tidak berarti menentang,setuju belum tentu mendukung,menegur tidak bermakna membenci,berbeda pendapat adalah kawan berpikir yang baik